16 Februari 2015

Guru Malas Mengajar, Tinggalkan Kelas




Perempuan tua renta dengan kondisi phisik yang sudah mulai uzur, setiap pagi pergi kepasar untuk menjual sayur, dengan harapan pulang bisa membawa oleh-oleh untuk cucunya. Uang hasil penjualan sayu, dibelikan berbagai keperluan rumah tangga seperti gula, garam, beras dan bumbu-bumbu masak lainnya, tak ketinggalan nenek tersebut membeli makanan kecil sekedar oleh-oleh untuk cucunya yang bernama Caciem. Setiba dirumah, yang pertama dikeluarkan kue untuk cucunya tersayang.

SitiAisyah nama nenek tersebut terperanjat seketika, karena cucu kesayangnnya tidak tertarik dengan kue pembeliannya. Caciem cucunya hanya diam melihat kue, kemudian nenek bertanya kepada cucunya “kenapa kamu hanya diam aja melihat kue ini”, tegas Nenek. “Aku nggak suka kue lagi, aku butuh buku tulis yang banyak dan alat tulis yang lengkap”, jelas Caciem. “Bukankah baru dua minggu yang lalu nenek belikan buku tulis”, tanya Nenek penasaran. “Buku udah penuh dengan catatan, bolpen udah habis isinya”, jawab Caciem sambil menggerutu.

“Hem, emang sekolah itu harus mencatat semua pelajaran yang diajarkan gurunya, kalau semua pelajaran selalu mencatat, buat apa catatan tersebut, soalnnya Caciem itu kayaknya dirumah tidak pernah membuka-buka buku catatannya. Kalau tidak nonton televisi, ya dolanan hand pone. Tapi yang sering lakukan malah membuka buku lagu-lagu terus memainkannya dengan gitar. Terus buat apa catatan-catatan sebanyak itu Caciem tidak suka membacanya kembali. Apa hanya untuk kegiatan guru di kelas, sekedar melakukan rutinitas agar di kira guru professional. Mestinya guru melakukan evaluasi diri, apakah catatan tersebut ada manfaatnya, atau memberikan tugas kepada siswa dengan kegiatan yang menarik, sehingga siswa tidak merasa teraniaya. Tetapi mungkin guru tersebut mengajar tanpa perencanaan yang baik, sehingga setiap mengajar selalu menyuruh siswanya untuk mencatat”, jelas Nenek.

“Pelajaranapa saja yang selalu mencatat ?”, tanya Nenek. “Banyak, hampir semua”, jawab Caciem singkat. “Kalau siswa di suruh mencatat, terus gurumu ngapain?”, kejar Nenek. “Ada yang jajan kekantin, ada yang baca Koran di depan kelas, ada yang ngobrol di ruang guru, ada yang dolanan hand pone di depan kelas, ada yang belanja ke pasar, ada yang pulang ngasih makanan ternaknya, ada yang pulang memasak, ada yang menjemput anaknya pulang sekolah, bahkan ada yang pulang terus ke sawah memberi makanan dan minuman buat tenaga kerjanya sambil menengok tanaman”, terang Caciem sambil bersungu-sungut.

“Siapanama gurumu itu”, tanya Nenek. “Eh…ya jangan tanya gitu Nek, ntar aku bisa di laporkan ke pak polisi”, tegas Caciem. “Maksudku, kalau Nenek tahu namanya akan saya laporkan ke polisi”, jelas Nenek. “Emang ada hubungannya antara guru dan polisi?’, tanya Caciem. “Ya di hubung-hubungkan, karena itu termasuk perbuatan jahat, korupsi waktu, perbuatan tidak menyenangkan bagi siswa, tidak bertanggungjawab dengan tugasnya, menipu siswa, membuat siswa depresi, membuat siswa tidak pinter, membuat siswa tidak trampil dan membuat siswa tidak berkarakter bahkan membuat siswa berlaku kriminal”, jelas Nenek.

“Bener juga ya”, celoteh Caciem.
“Cas cis cus…”, gerutu Bento.

0 komentar:

Poskan Komentar

Komentarlah sebagai tanda persahabatan.

 

Buku Murah

Masukkan Code ini K1-BE118B-2 untuk berbelanja di KutuKutuBuku.com

Recent Post